Express Camping ala Gunung Pancar


Mengawali 2016 RENCANANYA mau stop buat jalan-jalan, entah jauh ataupun dekat.  Ceritanya mau fokusin kuliah biar beres on time, terus merancang buat…., ah sudahlah. Tapi waktu itu lagi bbm-an sama temen gue, keinget buat bahas rencana ke Gunung Pancar. Berhubung dia juga belum pernah kesana, dan gue juga emang penasaran gegara liat upload-annya Raditya Dika, luluh lantak deh RENCANANYA gue.

Akhirnya berbekal ketidak tahuan kita, pergi deh kesana. Dan kebetulan kuota gue juga sudah hidup enggan mati segan, we’re not helped by gadget, and the only one solution is asking to people around. Kita berangkat dari Jakarta sekitar jam 8 pagi, at least klo nanti nyasar masih tetap ada waktu buat puter balik jalan, nanya orang, atau neduh sekedar buat jajan.





“Udah siap nda? bawa apaan aja?”
“Nih (tas selempang Cuma isi dompet sama hape)”
“Gitu aja?” dia cengar-cengir aja liat tas gue
Gw tengok lagi isi tas gw, what’s wrong with me? Yang penting ada dompet sama hape rasanya aman. Pikir gw sekali lagi. Ngokk.




Gunung pancar sendiri merupakan sebuah gunung dengan ketinggian kurang lebih 800 meter diatas permukaan laut. Lokasinya di Desa Karang Tengah, Kecamatan Babakan Madang, Bogor Jawa Barat. Dekat dengan objek wisata Jungle Land di kawasan Sentul.

Kalau dari Jakarta, bisa keluar di gerbang tol Sentul selatan, sedangkan yang dari Bogor bisa masuk di gerbang tol Sentul barat. Kemudian ikuti jalan kearah Jungle Land. Nah, bagi kalian yang menuju gunung pancar menggunakan motor, bisa lewat Cimahpar ke arah sirkuit Sentul lalu ikutin arah ke Jungle Land aja. Dan ternyata setelah gw sampe perempatan Jungle Land ini gw baru inget, kalo gw pernah berkunjung ke daerah ini, tepatnya ke Sentul Eco Edu Tourism Forest. Dan gunung pancar masih masuk area Forest itu. :DD  *FYI, di kawasan ini belum ada angkutan umum yang bisa mengantarkan kita kesana.





Setelah sempat nyasar akhirnya sekitar jam setengah 12 kita sampai di Gunung Pancar, Yeayy!!! Di gerbang masuk, si petugas nyamperin dan patok harga tiket Rp 20.000 (Include motor dan 2 orang). Begitu masuk gerbang kita mulai disambut dengan pemandangan hutan pinus di kanan kiri atas sejauh mata memandang. View yang pas buat ketemu sama Edward Cullen, terus Edward ngajak gue naek ke atas gunung buat ngeliat dia diterpa sinar matahari. Dan kita naik ke ujung pohon tertinggi untuk melihat pemandangan Forks dari atas. And I said, I knew who you are, vampire. Euyyyy, it so yesterday~~~


Pas gue kesini kebetulan tempat ini gak terlalu rame, jadi gak terlalu penat kayak mall kalo lagi midnight sale. Banyak wisatawan yang dateng berkelompok, ada yang datang untuk wisata keluarga, ada yang sekedar piknik dan gelar tikar, dan yang pasti itu kewajiban disini adalah FOTO, cekrek cekrek cekrek!!! Oh iya ngomongin foto, disini juga banyak yang memilih sebagai tempat untuk melakukan foto prewedd, pas gue kesana, nonton orang prewed juga bagian yang seru buat diliat, secara view disini juga oke sih!



Ketemu tempat yang cocok buat gelar lapak, temen gue yang pas sebelum berangkat cengar-cengir liat isi tas gue, dia buka bawaan tas doraemon-nya. Dan gw speechless begitu liat. Dia bawa perbekalan perang kayak kompor, hammock, gas, dan beberapa makanan yang dibeli dijalan. “ini baru naek gunung” celetuk dia. Begini emang klo jalan sama anak mapala, eh tapi setidaknya gue gak kelaperan ding hahaha :DD

Gw ketawa sekaligus speechless, bener juga sih ya bawa beginian. Tau gitu tadi pagi gw masak nasi dulu, bikin sayur asem, goreng ikan asin, trus nyambell. Lengkap udah jalan-jalan gw, liburan senang perut kenyang.

Begitu dia kelar ngegantungin hammock, giliran bagi tugas. Dia masak, gue tiduran sambil nunggu mie instan mateng. Karena dari tadi jalan kaki mulu, gue udah ngap-ngapan tenaga abis buat bawa berat badan T_T. Kelar makan, angin yang tadinya gak berasa, lama-lama jadi kayak ngipasin gue buat tidur. Aseli, emang abis makan paling enak tidur dah, hahahaha *pelor.



Disini pun kita gak terlalu lama sekitar jam 3 sore kita sudah memutuskan untuk pulang, karena liat kondisi cuaca yang mau hujan deras. Dan gak lama setelah kita turun, hujan juga turun dengan derasnya. Waktu hujan turun disudut gelap mataku begitu derasnya kan kucoba bertahan~~~

Saran gw sih klo emang mau agak berlama-lama disini, bawa makanan dulu gaes. Ada sih beberapa pedagang disini, cuma pedagang makanan kecil, in chase kalo kalian kelaparan. Disini juga ada beberapa penyewaan tikar dan tenda gitu. Dan tetap traveler itu hanya meninggalkan jejak, bukan sampah!

Kalau kalian lagi cari tempat wisata yang beraroma hutan-hutan gitu tapi gak punya banyak waktu, Gunung Pancar ini bisa jadi salah satu solusinya. Selain menawarkan wisata hutan pinus, Gunung Pancar juga menyediakan area pemandian air panas gaes, buat yang jauh-jauh dateng mau berendam cantik juga bisa. Balik Jakarta awet muda. Hidup itu gak usah dibikin ribet shayyy. Kadang di ibukota, kadang di cimahpar, kadang di cimahi, hempas datang lagi, hempas datang lagi, syantiiikkk~~~

Salam jalan-jalan, siapa tau nanti ketemu di jalan^^



Komentar

Most Common

Kucing Hutan di Kalimantan

JJS Taman Kota Air, Kapuas Kalimantan Tengah

Trip Murah Singapore 3D3N 1,6 Juta

Mau sampai kapan bertahan dengan 'Bad Boys' ?

Yuk, Mengenal Lebih Baik Otak Pria dan Wanita

Mlaku-Mlaku Nang Semarang (Day1)

Memenangkan Kembali Hati Yang Telah Pergi

Tempat Sholat di Singapore

Mlaku-Mlaku Nang Semarang (Day2)